Mbah Hasyim Bertemu Rasulullah Sebelum Mendirikan NU

0
27464

nujateng.com Cerita KH Munif Zuhri tentang Mbah Kyai Hasyim Asy’ari  pernah bertemu  Nabi Muhammad Rasulullah sebanyak enam kali.

“NU ini organisasi yang diridhoi Allah. Sebelum berdiri, Hadratusysyaikh KH Hasyim Asy’ari bertemu Rasulullah Muhammad SAW sampai 6 kali. Bukan hanya sekali. Ini benar-benar terjadi dan itu artinya Kanjeng Nabi meridhoi lahirnya NU,” tutur Mbah Munif.

Organisasi Nahdlatul Ulama (NU) bukan organisasi biasa.Sejak awal berdiri, NU memang lahir untuk menjaga agama, bangsa dan negara. Ini benar-benar organisasi yang diridhoi Allah, karena para kiai mendirikan NU juga atas restu Rasulullah SAW.

Pada kesempatan tersebut, Kiai Munif juga menyampaikan bahwa beliau beruntung sekali menjadi orang NU.

“Saya tidak perlu jadi siapa-siapa. Tidak usah jadi siapa-siapa. Tidak usah jadi apa-apa. Saya cukup seneng. Saya cukup lega. Bangga. Meskipun saya hanya jadi butir debu yang menempel di tiang bendera NU yang tidak sempat terusap sampai kiamat,” ungkap Mbah Munif.

Baca juga : KH Munif Zuhri Mranggen: Sebelum NU Berdiri, Mbah Hasyim 6 Kali Bertemu Nabi

Sisa umur saya tidak banyak, lanjut Mbah Munif,  akan saya habiskan untuk NU.

“Meski saya diam di rumah, saya mendoakan NU. NU darah saya. Semoga ini bisa mendasari warga NU di pelosok negeri ini,” tegas Mbah Munif.

Ceritia ini dituturkan  KH Munif Zuhri dari Mranggen Jawa Tengah dalam acara pembukaan Konferensi Wilayah (Konferwil) Ke-15 PWNU Jawa Tengah di di Pondok Pesantren Miftahul Huda Ngroto Gubug Grobogan, Sabtu (07/07/2018).

Mbah Munif juga menjelaskan bahwa beliau baru saja bertemu Hadratusysyaikh KH Hasyim Asy’ari sebelum penyelenggaraan Konferwil NU Jateng ini.

Baca juga : Cerita Mbah Munif Zuhri

“Malam Jumat kemarin, saya bertemu Mbah Hasyim Asy’ari. Beliau berpesan agar kita semua menjaga NU. Karena NU inilah tiang agama  yang menjaga negara,” lanjut Mbah Munif sambil meneteskan air mata.

Acara Konferwil ini dihadiri berbagai kalangan, khususnya PCNU Se-Jawa Tengah, pejabat Pemda Jateng, Pemda Grobogan, dan para tokoh. Ketua Umum PBNU, Prof Dr KH Said Aqil Siraj langsung datang memberikan sambutan pengarahan (Src: BM/Rs-011)


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.