Berpulangnya Sang Muharrik

0
1273

Oleh : Fais
(Pegiat Gusdurian UIN Walisongo)

KH Maemoen Zubair atau Mbah Moen. Adalah sosok ulama yg kharismatik  alim al allamah yang keilmuanya diakui oleh semua semua lapisan masyarakat di indonesia bahkan dunia Selain ulama beliau juga muharrik atau penggerak. Untuk akhir akhir ini Mbah Moen termasuk ulama yang sangat sepuh dan menjadi rujukan keilmuanya di segala bidang, khususnya tentang khazanah keislaman. 

Mbah Moen bila dilihat dari pendidikannya, beliau adalah produk murni dari pesantren biarpun tidak pernah menginjakkan kakinya di perguruan tinggi tapi keluasan ilmunya melebihi orang orang yang bergelut di perguruan tinggi. Dan mampu mencetak dan mengkader putra putrinya menjadi orang yg berguna untuk agama bangsa dan negara. Anak anak beliau tidak lepas dari pendidikan pesantren dan perguruan tinggi seperti ada di antara mereka yg melanjutkan studi di al Azhar Mesir dan ditpatnya Sayyid alawi Al maliki di Makkah. 

Dari kecil Mbah Moen tidak lepas dari tradis pesantren, beliau dididik pertama kali oleh ayahnya yaitu Kiyai Zubair Dahlan dan juga termasuk guru favoritnya KH Sahal Mahfudz Pati dan KH Dimyati Rois Kaliwungu. Setelah beliau belajar Agama dari ayahnya beliau memutuskan ngangsu kaweruh ke pondok Pesantren Lirboyo Kediri di bawah asuhan KH Abdul Karim selain itu beliau juga belajar Agama dari KH Bishri Musthofa Rembang ( Abahnya Gus Mus ) disamping itu beliau juga berguru pada Sayyid Alawi Al Maliki Makkah  dan sampai sekarang anak cucu beliau juga belajar di Makkah. 

Pada tahun 2013 / 2014 alhamdulillah pernah ngaji sama beliau, sosok pendidik yg sejuk kini telah pulang ke tempat yg lebih indah. Bangsa Indonesia khususnya warga Nahdliyin dan santri santrinya yg tersebar luas di dunia ini, tidak hanya kehilangan sosok Mbah Moen yg sangat dicintai tapi juga kehilangan rujukan dunia ilmu  ilmu beliau yang sangat luas, tidak hanya berhenti dalam ilmu agama tapi juga ilmu sosial dan ilmu pemerintahan yang kerap kali beliau sampaikan dalam Pesan Pesan ceramah spiritualnya yang sejuk dan menenangkan. 

Mbah Moen adalah sosok yg sangat rajin sekali menyuarakan pesan-pesan dan sangat fasih sekali bila menyampaikan pentingnya nasionalisme, dimana mana beliau sering mengkampanyekan NKRI Harga Mati. 

Masih terbayang di ingatan Saya bagaimana beliau menerangkan dan mendidik santri santrinya dengan tlaten dan penuh dengan perhatian. Di umurnya yang sudah sepuh tapi masih saja mengadakan pengajian tiap waktu bersama santri santrinya, terlebih di bulan puasa orang NU menyebutnya dengan ngaji pasanan yaitu ngaji setiap waktu di bulan suci Ramadhan. Saya pernah mengikutinya dan kebetulan ketika waktu ngaji berada di belakang beliau. 

Dan posisi tempat pengajian beliau  dekat dengan ndalemnya, sehingga memudahkan Mbah Moen untuk menuju tempat tersebut, kenangan saat ngaji bersama beliau sangat mengena sekali, melihat dan berinteraksi langsung dihadapan beliau. Mungkin yang selama ini melihat Mbah Moen hanya lewat media sosial atau di televisi saja akan jauh berbeda dengan orang yg melihat secara langsung. 

Pada waktu itu memang saya belum tau detail tentang Mbah Moen. hanya modal manut sama Paman saya untuk ngaji sama beliau. Dan pada waktu itu tidak tau kitab yg akan saya  kaji membahas tentang apa. Pikiranku saat itu cuma ikut dan yang penting ngaji sama Mbah Moen entah faham atau tidak. 

Allah sayang Mbah Moen dengan mengambilnya kembali. 

Allah mengambil ilmu tidak langsung mengbilnya tapi dengan mengambil ahlinya. 

Semoga Mbah Moen di tpatkan di tempat yg indah….. amin