KH Mandzul Labib: Perempuan itu Pokok dalam Agama

0
575

Semarang, nujateng.com –  Perempuan itu pokok dalam agama. Dalam keluarga, ibu itu menjadi madrasah pertama di dalam keluarganya, suksesnya suami itu ada pada istri.

Pernyataan tersebut diutarakan wakil ketua PWNU Jawa Tengah, KH. Mandzul Labib saat membuka acara pertemuan koordinasi dan evaluasi kerja program penanggulangan HIV/AIDS di Jawa Tengah, yang dilakukan Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (Lakpesdam) NU Jawa Tengah bersama 8 mitra kerja di wilayah Jawa Tengah, Senin (29/10/2018).

KH. Mandzul Labib mengatakan ketika membahas tentang penanggulangan HIV/AIDS ini mengingatkan kita kepada Nabi Muhammad yang diutus untuk menyempurnakan akhlak pada masyarakat arab yang rusak-rusaknya pada waktu itu.

“Kalian semua ini adalah pejuang dibidang kesehatan, terutama dibidang penanggulangan HIV/AIDS, ini mengingatkan kita kepada baginda rasul yang diutus untuk menyempurnakan akhlak pada saat itu masyarakat arab sedang rusak-rusaknya,  perjudian prostistusi sangat parah pada waktu itu,” jelasnya.

Ditambahkan Gus Labib, pada zaman itu para penjudi ketika kekayaan sudah habis yang jadi taruhan adalah istrinya. Perempuan zaman itu tidak ada harganya dan ketika orang arab punya anak perempuan itu menjadi aib bagi keluarga. Maka, datangnya nabi Muhammad itu mengangkat derajat martabat perempuan.

“Perempuan itu pokok dalam agama. Dalam keluarga, ibu itu menjadi madrasah pertama di dalam keluarganya, suksesnya suami itu ada pada istri,”jelas Pria berkacamata ini.

Tidak hanya itu, menurutnya perempuan itu juga merupakan tiang agama karena baik buruknya agama terutama dalam keluarga itu tergantung pada perempuan.

Sementara itu, Koordinator Program, Tedi Kholiludin mengatakan kegiatan ini merupakan pertemuan tiga bulanan yang dilakukan Lakpesdam NU Jawa Tengah. Kesempatan kali ini menjadi istimewa karena akan dibuka oleh perwakilan dari pengurus baru PWNU Jawa Tengah, KH  Madzul Labib.

“Ini merupakan evaluasi 3 bulanan pada program penanggulangan HIV/AIDS di Jawa Tengah. Kesempatan ini dihadiri jajaran baru PWNU Jateng yang membidangi sosial dan kesehatan di PWNU Jawa Tengah,”jelasnya pada saat memberikan sambutan.  (Abdus Salam/003)